Penjualgorengan Jadi Pocong (Bag 3 – Tamat) – Tobat Setobat Tobatnya

Pasti banyak yang udah nanya, gimana kelanjutan cerita pocong-pocongan gue beberapa tahun lalu. Nah, buat yang kelewatan, baca dulu cerita pertama di sini, dan bagian keduanya di sini.

So, here it goes…

BAGIAN 1 : PENGEJARAN

Setelah terengah-engah karena pontang panting dikejar massa separo kampung, gue mulai cari cara buat buat kabur. Paling deket yaitu ke arah salah satu pagar berkawat duri sebelah rumah Ade.

Gagal.

Seprei yang gue gunain buat bawahan pocong, kesangkut di pagar. Gue lepasin. Baru nyadar kalo tadi gue gak pake sempak pula. Sialan. Gue nyoba buat nyari alternatif lain buat kabur, tapi nggak ada.

Sementara mukena buat atasan gue meriap-riap nutupin pemandangan. Gue lepasin juga di sebelah kandang Ayam. Praktis, yang tersisa di badan gue cuma selembar kaos di badan warna merah jambu yang gue apal mati motifnya kayak apa sampai sekarang.

Sementara itu, karena Ade dan Wahab menggunakan celana panjang, lari mereka justru lebih cepat. Kayak Kijang dikejer Macan. Palang yang terbuat dari kayu ulin dan digunakan untuk mengunci tutupan sumur, patah berderak diterjang oleh kekuatan lari mereka. Edan.

Gue baru sadar saat itu, ketakutan dan panik akan bikin elo rela berbuat apa aja. Termasuk menerobos jemuran, pecahan beling botol kecap, dan parahnya ke gue, gedebak-gedebuk ama pohon pisang di kebun belakang. Serba acak pikiran gue waktu itu. Gimana caranya supaya bisa lari dari kepungan orang-orang yang marah. Nyembah galon asal bisa selamat pasti akan gue lakuin.

Karena tanah keluarga di desa Rumah Tiga itu luas, akhirnya satu-satunya cara untuk bisa lari, adalah pergi ke sisi bagian belakang, tempat gue ngambil air sumur milik orang Sanana. Karena ada celah yang biasa gue lewatin di sana untuk bolak balik ngambil air pake ember.

Dugaan gue keliru. Dari arah bagian belakang, teriakan barbar kembali terdengar semakin jelas.

“WEI, DIA SU PI LEWAT MANA?”

“KIMAI NI! PAPANCURI BIADAB…!”

Dan, pandangan gue kepentok ama satu lubang, di dekat rumpun pohon pisang. Gue kepepet. Akhirnya gue milih untuk sembunyi sementara di situ. Sementara tangan gue mulai ngegaruk pantat yang sedari tadi kecucuk dahan dan rumput. Napas gue atur pelan-pelan, agar tidak terdengar ngos-ngosan. Sementara kepala gue udah pusing banget. Mudah-mudahan gue bisa aman mojok di sini.

Nggak berapa lama, gue denger suara dari bilik toilet umum milik keluarga asal Sanana tadi. Suara yang gue kenal banget tiga jam terakhir.

“Eh, su dapa dia ka balong? Beta su cari kuliling di sini mar seng dapa.” Eh, udah ketemu dia belum? Gue udah nyari keliling di sini tapi nggak ada.

Suara si Ade. Iya, si Ade. Maksudnya apa nih?

Ngapain dia ngomong gitu ke massa yang tengah ngeburu kita?

KITA?

K-I-T-A?

Di situ gue sadar, yang diburu adalah gue sendirian. Ade udah berubah jadi pengkhianat jadah. Dia berbalik menyamar jadi warga kampung. Poin 0-99 telak buat gue vs Ade. Udah kayak Mystique aja dia ngubah peran. Pengen banget buat maki-maki dia saat itu.

SIALAAAAAAAN!

Sementara Wahab udah lari ngak tau ke mana. Pengalaman mabok-mabokan trus bikin rusuh di kampung dan sering dikejar oleh Polisi, sukses bikin dia ulung buat hal berbau lari-larian. Darn.

BAG 2 : KEGEP, YA LORD…

Ada sekitar lima menit gue jongkok di tengah rimbunan pohon pisang, sambil berdoa minta keselamatan. Warga yang ngejar gue beringsut pun ngejauh dari situ. Semula gue pikir udah aman sodara-sodara, sampai pintu belakang rumahnya Ade kebuka. Sepupu gue, Ujang, yang juga abangnya si Ade, keluar sambil membawa senter. Rupanya dia ikut bangun setelah ngedengerin ribut-ribut.

Dan, tiba-tiba, area punggung gue (baca: pantat) seperti disinari. Arahnya dari senter gede punya Ujang. Belum sempat gue gerak…

“Wooy…! Ini dapa lia dia ada basambunyi di sini ni, eee!” Teriak Ujang. Ngasih tau keberadaan gue.

C’mon guys, seandainya elo bisa bayangin betapa piasnya muka gue saat itu. Doa gue nggak didengerin. Karma ngebalik keadaan secepat ini. Orang-orang yang tadinya udah menjauh, mendadak merapat ke arah rimbunan pohon pisang tempat gue sembunyi.

Akhirnya, gue keluar dari tempat persembunyian, sambil______nangis.

“Weei, jang senter beta kaa… Tadi beta basambunyi di sini barang beta tako ada kanapa-kanapa.” Tolong, jangan senterin gue, dong. Tadi gue sembunyi di sini takut banget ada apa-apa.

Itu adalah alasan paling nggak masuk akal dan tolol yang pernah gue kasih ke siapapun. Pertama, elu anak SMP ngapain di situ malam-malam? Kedua, kalo elu takut, bukannya kunci rumah tapi malah sembunyi di pohon pisang? Ketiga, dan paling nyesek, kenapa elu cuma pake baju doang dan gak pake celana?

Gue panik. Sementara orang-orang udah ngebikin formasi lingkaran dan semua mata tertuju ke gue. Adegan Wong Fei Hung yang mau dikeroyok gerombolan penjahat persis banget dengan apa yang gue hadepin waktu itu.

Tangis gue menjadi-jadi. Sesenggukan. Berharap ada yang kasian. Pasrah kalo tiba-tiba ada tamparan atau gebokan ngelayang ke badan gue. Serius.

“Beta tadi tabera-bera, pas dalam wc, makanya beta seng pake calana, tarus beta iko lari.” Tadi gue kebelet boker, pas di dalam WC (yang kebetulan berada di luar rumah), maka dari itu gue nggak pake celana, gue takut, terus gue lari.

It’s getting worst. Nggak ada yang percaya. Seperti semua sorot lampu panggung diarahin ke gue. Keberanian dan kelancangan gue ngetawain orang yang ketakutan beberapa jam sebelumnya, luruh seketika.

Pandangan gue redup.

BAG 3 : NANGGUNG MALU

Selanjutnya, gue nggak perlu jelasin secara gamblang, bagaimana warga desa menahan diri mereka untuk nggak ngelakuin kekerasan fisik ke gue. Karena gimanapun juga, keluarga gue termasuk dipandang di daerah situ. Walaupun ada dengusan dan cemoohan dari orang-orang, apalagi Leawaru bersaudara, gue tetap diamankan dan dibawa masuk ke dalam rumah ama Ujang. Entah dia percaya gue yang ketakutan karena situasi ini, atau dia ngebela gue saat gue pengin dijadiin sansak hidup oleh warga.

Setelah itu, gue nggak inget lagi kejadiannya kayak gimana. Yang gue tau, sisa paginya gue abisin buat tidur karena siangnya adalah jadwal buat kembali ke sekolah.

Sore harinya, pas pulang sekolah, mau-gak-mau-terpaksa gue lewatin deretan rumah keluarga Leawaru. Dan gue bisa dengerin dengan jelas, mereka bergunjing tentang gue.

“Ssst… Ada pocong lewat…”, “Oh, jadi si ini nih, yang bikin pocong kemaren tuh?”, “Adooe.. Oma Nur pung cucu ni gagaweang saja. Pung talalu sampe.”

Gue Cuma bisa nunduk terpekur. Setiap hari. Selama jam pergi ke dan pulang dari sekolah. Selama beberapa bulan. Sebelum akhirnya,

BAGIAN 4 : DHUAR!!! KERUSUHAN PERTAMA DI AMBON – JANUARI 1999

Catatan lain : Selama gue hidup di pengungsian, gue masih dijejelin ama pandangan sinis dari beberapa warga desa yang kebetulan satu barak ama gue di Denzipur 5. Di benak mereka, gue seakan-akan masih pake kain pocong dan ngintai dimana-mana. Huh.

Jadi ya nggak usah heran, kalo ngomongin tentang kejahilan dan berefek fatal dengan durasi waktu lama, I have been there, done that. Tobat sih iya, tapi sekarang kalo kembali nginget hal tersebut, gue ngakak mampus.

Oh iya, sebenarnya gue pengen cerita saat gue di pengungsian, bagaimana kita lari saat kerusuhan melanda Ambon untuk pertama kalilnya. Tapi nanti-nanti saja deh. Takutnya kalian kehilangan gairah untuk kembali pantengin postingan gue.

Makasih.

Tabalong, 09 Mei 2017

 

Iklan

2 Comments

  1. Hahahahaha.. Duh mas, aku jg ngakak banget baca part 3 nya :D. Tobat nasuha lah yaa :p. Ga kebayang krn ga pake celana itu, dan alasannya yg super absurd. Wkwkwkwkwkw.. Untung aku baca cerita ini di rumah..omg, kalo baca di busway ato angkot, fix aku dikira gila beneran :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s