Penjualgorengan Jadi Pocong (Bag.2) – Ketangkap Basah

Sampai di mana, cerita kemaren? Oh, oke. Dari dua orang yang jalan ke arah gue yang jadi pocong itu, kan?

Jantung gue berasa mau copot, karena takut kejadi apa-apa. Selain karena ini adalah debut gue nakut-nakutin orang, jadi pocong sama sekali nggak ada dalam pikiran gue sebelumnya. Ngerjain orang yang paling banter yang pernah gue lakuin sebelumnya paling tetesin obat merah di bangku teman cewek sekelas, atau buka-bukain rok kakak kelas waktu gue masih sekolah di Madrasah Ibtidaiyah dulu, atau ngencingin drum isi minyak tanah punya nenek gue.

Itu banyak, cong.

Balik lagi ke dua orang tadi. Yang belum ngeh kalo berpuluh meter di depan mereka, ada sesosok jahanam di pinggir jalan. Sementara gue masih ngintip dari balik mukena dengan gemetar nggak karuan.

Nggak disangka, sekitar lima belas meteran sebelum berpapasan ama gue, tuh dua orang kayaknya sadar ada yang nggak beres di depan mereka. Langkah mereka dicepetin, gue denger banget mereka ngerapal doa Bapa Kami dengan tergesa-gesa.

“…Bapa Kami dalam sorga…” Suara laki-laki dan perempuan hampir bersamaan.

Gue keringetan.

“Dimuliakanlah namamu.”

Pandangan gue berkunang-kunang.

“Datanglah kerajaanmu…”

Gue mulai kasian. Pengen buru-buru cabut dari tempat itu. Gak enak nakutin orang ternyata. Tapi gue salah.

Begitu kaki gue mau ngelangkah ke tempat si Wahab dan Adek. Maksudnya sih pengen bilang udahan aja. Pasangan tadi kepaku di tempat mereka berdiri, berhadapan ama gue, dibatasain ama jalan. Di benak mereka mungkin pocongnya mau nyamperin.

Nggak pake lama, tanpa dikomando, si cowok lari ngibrit duluan, ninggalin si cewek. Lah!

Cowok ampas! Ya terang aja, si cewek ampe nangis ngejar tuh cowoknya sambil tetap berdo’a, dan mukanya ditutupin kedua telapak tangan.

Darah Yesus, jauhkanlah …… kuasa jahat ….. hentikanlah kejahatan ini, ya Tuhan … ” Suara si cewek mulai ngejauh.

Gue bengong. Sementara dua sodara bajingan yang nyempil di kegelapan lagi guling-guling nahan ketawa di pinggiran rumah, sambil pegangin perut.

Saat itu, gue pengen bilang udahan. Tapi pas mau buka mukena, dan sprei dari badan, ada bunyi deruman motor dari arah berlawanan. Ouwsyit, gue buru-buru pasang perlengkapan pocong lagi.

DIN! DIN!

Ada motor ngelakson. Gue nahan napas.

DIN! DIN! DIN!

Motornya mendekat pelan. Ngecek-ngecek. Jantung gue mau loncat.

Begitu jaraknya udah gue anggap nggak aman, entah dapet dorongan dari mana, gue ngelompat pelan ke arah pengendara motor. Ku-cluk… Ku-cluk…

Nggak ada hitungan detik  — –

“LUBANG PUK!#$%&*^@EEEE!!! SUANGGI BABIIII…EEEEE”

Bersamaan dengan sumpah serapah yang keluar, pengendara motor tadi langsung ngegas pol motornya, hingga oleng dan hampir nyebur got di pingggir jalan. Ninggalin gue yang gigitin bibir nahan ketawa.

BHUAHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHA!!! Kenceng banget.

Dua orang yang tampangnya kayak kanebo kering di pinggir rumah pun ketawa. Si Wahab sampe mukul-mukulin badan Adek. Si Adek juga masih sibuk nahan perutnya kegelian ngeliat kejadian barusan.

Maafin saya, Om Yang Pake Motor. Siapapun anda.

Lima belas menit berlalu, kaki gue udah mulai gatel-gatel. Pengen kencing. Gue liat jam power rangers di tangan, jam empat lewat. Udah gerah, lebih dari sejam pake ‘pakean’ pocong.

Tiba-tiba ada sesosok laki-laki yang keluar dari lorong deket rumah, gue kenal baik ama dia. Jalannya nunduk, kayak liat buku kecil, dan masih nggak sadar penampakan gue di situ.

Pas jaraknya udah sekitar enam meteran, dia dongakin kepalanya. JRENG!

Tapi entah kenapa, dia tetap jalan ke arah gue. Nggak sampe dua meter, dari celah kecil kain mukena gue liat, dia mulai ngerapal keras-keras sambil nutup mata :

“KULHUALLAHU AHAD! ALLAHU SOMAD! LAM YALID WALAM YU LAD! WALAMYAKULLAHU KUFUWAN AHAD!” Dengan suara yang semakin bergetar penuh ketakutan.

Seumur-umur, gue baru kali itu denger orang baca surat Al-Ikhlas atau Kulhu dengan suara yang campur aduk mantapnya. Gue cuma bisa kediem. Napas pun gue irit-iritin demi liat kelakuan orang tadi. Gilak, anak tanggung kayak gue, bisa bikin orang gede nangis kejer, ampe ciut seciutnya.

Si Wahab dan Adek? Mereka udah nggak keliatan bentuknya lagi. Mati kepingkal-pingkal di kegelapan. Jungkir balik sambil mukul dinding rumah. Asli noraknya kebangetan. Boleh banget tuh, siram bensin ke badan mereka, terus cocol pake obor.

Ah, kayaknya ide seru nih, kalo tiap malam Jum’at kayak gini. Mayan, hiburan.

Okedeh, berdiri lagi di tempat semula. Kali aja ada cewek yang menggila teriak-teriak.

Nunggu-nunggu mangsa berikutnya, nggak juga ada yang nongol. Ampir jam lima. Ayam udah berkokok.

Sampe…

Ada mobil penumpang.

Anjrit, gue tau banget, itu pasti anak-anaknya Tante Yoke. Jam segini emang jam mereka balik kelar nganter penumpang. Ini faktor X, sodara-sodara. Wahab, ama Adek juga nggak nyangka kalo mereka akan lewat.

Ini ba-ha-ya.

Mereka berhentiin mobilnya di pinggir jalan. Lampu sorot lurus dinyalain. Gue denger mereka ngobrol, tapi suaranya samar-samar.

……. GEDEBUGH!

Itu bunyi sesuatu yang ngehantam pohon pepaya samping gue. Dua buahnya berjatuhan.

Bongkahan batu seukuran bola takraw nggelinding pelan deket kaki gue. B A T U, sodara-sodara.

Bulu kuduk gue ngerinding tegak. Gue langsung mikir, apa jadinya kalo tuh batu kena badan ringkih ini? Detik selanjutnya, gue pengen tanah deket ngerekah dan nelen gue saat itu juga. Atau gempa, kek. Atau tiba-tiba ada puting beliung, kek. Nggak apa-apa.

Karena gue bisa bayangin, anak-anak Tante Yoke itu mirip Dalton bersaudara. Kagak kenal ampun kalo kelahi. Dan mereka terkenal solid ngebantu kalo ada tawuran antar warga di sini. Intinya, maling nggak ada yang berani masuk ke desa ini, karena ngeliat mereka juga.

Dan saat itu, gue kejebak di antara rasa penasaran dan kejengkelan mereka, karena ada sosok putih-putih nggak jelas di pinggir jalan. Gue mulai ngitung limit nyawa.

Yang paling pait, gue ngintip dari balik mukena, duo Wahab Adek mulai jinjit, mindik-mindik pelan, cabut dari tempat mereka tadi. Mereka ninggalin gue sendirian.

Karena ogah ditinggal, gue juga ikutan cabut ngikut arah mereka. Dan gue nggak tau, itu adalah keputusan paling bego yang saat itu gue bikin.

Anak-anak Tante Yoke yang semula curiga dan penasaran, berubah jadi marah, karena mereka ngeliat ada pocong yang kakinya napak tanah, dengan seprei yang menghampar ketika lagi jalan.

Buat mereka, itu artinya hanya ada dua. Orang yang isengnya kebangetan atau… Maling.

Ingatan gue langsung kabur, karena yang ada dalam benak gue cuma lari sejauh-jauhnya dari situ. Dan ada satu kalimat yang jadi komando, dan bikin ngerinding dengernya.

“PEEELEEEEEE… ADA PANCURIIIIIIIIII” “JANG SAMPE TALAPAAAAAS!!!” “PELEEEE”

Berkali-kali.

Itu adalah teriakan yang digunakan untuk menghadang orang yang mempunyai niat buruk di suatu desa. Dan posisinya kali itu adalah gue.

Wahab dan Adek mulai berlari. Warga yang bangun karena ada teriakan, semuanya reflek membunyikan tiang listrik. Gue ngos-ngosan. Pakean pocong yang ngelekat di badan bikin berat ayunan kaki gue. Sementara dari belakang, orang-orang mulai ngejar dan membentuk formasi penghadangan. Gue mulai kesudut.

BEDEBAH!

Anjir, gue nggak siap kalo dijadiin bulan-bulanan warga desa. Masih brondong dan unch unch, masak harus sekarat kena bonyok?! Sementara itu, bunyi tiang listrik bertalu-talu menggema.

Air mata gue langsung ngalir. Gue mulai nyebut, “Ya Allah…”

__________

*bersambung*

#capeknuliswoy

Iklan

2 Comments

  1. Wkwkwkwkwkwkwk… Aku nyesel bacanya.. Hahahahahahaha.. Ga bisa brenti ketawa..suami sampe heran kenapa istrinya bisa mendadak gila gini :p. Sumpah ini kocak bangettttt mas 😀 .. Semua korbannya lucu reaksinya huahahahahahahahahah…… :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s