10 Lagu Asik Buat Solo Traveling

Pernah punya daftar lagu yang bahkan orang ngeliatnya pun bikin capek?

Nah, gue punya. Dulu.

Misalnya: Lagu Pas Bangun Tidur Masih Pengen Ngulet, Lagi Kerja Keras Kayak Babu, Lagi Ngetik Boongan, Lagu Nyari Inspirasi Hening, Lagu Pas Dikejar Deadline, Lagu Semangat Tingkat Tinggi, Lagu Sedih Bukan Kepalang, bahkan ada yang judulnya Lagu Merenung Sendiri Nggak Pengen Diganggu Kecuali Ada Kebakaran Atau Gempa Bumi.

Isinya, bisa puluhan, bahkan ratusan lagu. Dan asik itu kalo pake shuffle mode. Kayaknya tau banget isi hati dan pikiran gue. Mungkin gue ama semua lagu-lagu di dalamnya saling jodoh di kehidupan sebelumnya. Yakali.

Tenang bos, pemutar musik layar sentuh dengan logo apel coak punya gue dulu, bisa nyimpen lagu sampai 3000-an lagu. Kayak mau bikin radio pribadi. Walaupun nggak semua bisa euG puter tiap hari, paling nggak pas liat ada male jack audio yang kesambung ama spiker nganggur, gue bisa colokin dan dengerin dimana aja.

Dua tahun lalu, tuh barang ilang. Jadi nggak usah bayangin, betapa gue ngeraung berhari-hari sesudahnya. Satu, tuh gadget hasil nodong angpau imlek dari bokap angkat ditambah duit simpenan. Kedua, pe-er banget harus beli lagu-lagunya, atau transfer lagi dalam jumlah sebanyak itu. Iso modyaar.

Sekarang, dengan bekal ponsel pinter, kita bisa banget ngunduh aplikasi musik streaming. Kebetulan gue pake Spotify. Karena selain ringan, suara yang keluar itu jernih banget. Koleksi dan kualitasnya jauh di atas Joox, tapi kalah dikit dibanding Apple Music. Dikit doaaang.

Dan kalo pas lagi jalan-jalan sendirian, gue bukan tipe yang suka maenin game, atau maenin sosmed. Tapi dengerin lagu dari earphone.

Jalan kaki, naek kendaraan, dalam pesawat, baca buku, leyeh-leyeh, mau tidur, semuanya gue lakuin sambil dengerin musik. Kecuali makan dan ke toilet. Atau, pas lagi ketemu orang yang cocok ngobrol karena satu frekuensi.

Di postingan berikut ini, gue pengin bagiin 10 lagu wajib kalo gue pelesiran. Lagu selow, lagu goyang, dan lagu jedam-jedum(wth!), ada. Sebenarnya banyak, tapi beberapa diantaranya gak ada tautan di internet, gak ada officialnya di youtube, atau… nggak cocok di telinga orang lain.

  • Life In Technicolor ii – Coldplay

Kenapa gue suka?

Dari awal, bunyi tabuh gendang ama kecapi lagu ini udah bikin seneng, selain di lagu Strawberry Swing yang seperti masukin irama alat musik Sampeq khas suku Dayak. Lagu ini bikin kita kayak mau ngepak baju ke dalam tas ransel trus cabut gelindingan buat liburan.

  • Learn To Fly – Foo Fighters

Kenapa gue suka?

Jatuh cinta pada pendengaran pertama. Gebukan drum sepuluh detik awal punya energi buat ngejublakin gue dari tempat tidur. Sering banget gue nganganin kalau gue bawa massa dalam jumlah banyak di sebuah tempat yang rame terus nyanyi dan moshing bareng pake lagu ini. Lalu gue ditangkep ama polisi, gegara dianggap biang makar. Wild but fun tho’.

  • Dreams – The Cranberries

Kenapa gue suka?

Gue suka semua lagunya. Dari masih kecil, telinga gue dihajar ama suara Dolores O’Riordan mulu. Malah, dulu sebelum tau namanya, gue nyebutnya penyanyi Zombie, gara-gara lagunya ngehits banget. Sampe dibikin versi lagu pop indo oleh Eet Sangra yang ca’ur pisan.

Coba pas turun dari pesawat, gapake garbarata, terus jalan kaki denger lagu ini, sambil baju terkibar karena angin.

  • Be The Song – Foy Vance

Kenapa gue suka?

Salah satu film terserem sekaligus romantis versi gue adalah adalah Warm Bodies, yang dibintangi Nicholas Hoult, zombie yang jadi manusia lagi, gara-gara jatuh cinta. Dan lagu ini, jadi latar di salah satu adegan. Walaupun sekelebat, tapi bikin penasaran. Gue bahkan deketin aplikasi Shazam berkali-kali deket speaker laptop buat deteksi lagu ini.

Denger lagu ini, pas lagi naik kereta/bis sore ampir maghrib, trus duduk sendirian, buka kaca jendela, sambil ngerapiin rambut yang ketiup angin. Saaaans!

  • I Don’t Wanna Lose You – Jamestown Story

Kenapa gue suka?

Salah satu lagu diem-diem gue ‘colong’ dari komputer kerjaan gue dulu, adalah lagu ini. Gara-garanya, besok gue harus ngejar jadwal penerbangan pagi buta, buat… ketemu dengan seseorang yang diem-diem gue gebetin. Walaupun kenyataannya, pas gue udah ketemu dia, nyatanya biasa aja. Nggak muncul sparkling yang gue harepin kayak di film-film.

Kalo puterin lagu ini pas lagi jalan. Berasa banget gue ditemenin ama mantan calon pacar itu. Sakit, tapi adem. Adem, tapi nyelekit. 

  • Untukku – Chrisye

Kenapa gue suka?

The Most Indonesia’s Romantic Song! Coba dengerin : “Walau ke ujung dunia, pasti akan kunanti. Walau ke tujuh samudera, pasti ku kan menunggu. Karena ku yakin, kau hanya untukku.” EAAAAAA! Bikin senyum-senyum sendiri sepanjang perjalanan. 

Homesick – Kings of Convenience

Kenapa gue suka?

Karena gue nggak bisa main satu alat musikpun dengan bener dan pantas. Makanya, setiap kali jalan, paling-paling humming gak jelas. Kalo ketemu ama orang yang baru gue kenal, terus dia ternyata bisa main gitar, pasti gue minta tolong buat iringin gue nyanyi. Note-nya yang rendah, bisa lah gue geber dari awal ampe abis. Eiya, buat yang lagi kangen rumah, oke juga buat didengerin.

  • Red Light – Tiësto

Kenapa gue suka?

Walaupun tahun ini Martin Garrix jadi DJ nomer satu sejagat raya, atau ada nama-nama lain kayak Armin Van Buuren, David Guetta, atau Dash Berlin, tetep lagu nge-‘beat’ paling aman dan nggak bikin telinga capek cuma beberapa. Ini salah satunya. 

  • How Hard I Try – filous

Kenapa gue suka?

Di pantai, di atas hammock, cuma dengerin deburan ombak, selesai.

  • What Can I Do – The Corrs

Kenapa gue suka?

Jauh sebelum gue kenal Enya, Gregorian, Enigma, atau Clayderman, gue lebih dulu kenalan ama The Corrs. Menurut gue, mereka adalah satu keluarga yang keren. Semuanya pinter-pinter mainin alat musik. Tahun 90-an, gue suka denger lagu ini di program musik kayak Visual, atau DELTA.

Sederhana, kalau mau balik lagi ke nuansa 90-an pas lagi jalan-jalan anteng, The Corrs gape buat ngelakuinnya.

NEW ENTRY

Setelah lepas dari sepuluh lagu, gue ada tiga lagu baru yang siap buat nemenin gue jalan-jalan nantinya. Apa aja?

  • The Kids Aren’t Alright – Fall Out Boys
  • Killing Me To Love You – Vancouver Sleep Clinic

La Planque A Libellule – Ingrid St-Pierre 

Kenapa gue suka?

Lagu pertama, gue dengerin di mobil menuju pulang ke Balikpapan dari Paser. Selanjutnya, ada puluhan kali gue ulang-ulang. Yang kedua, baru tiga hari lalu, disuruh dengerin. Walaupun mirip Foy Vance, atau Bon Iver, tapi gue seneng aja sih. Yang ketiga, adalah yang paling ‘aneh’. Karena gue dengerinnya di hape punya temen, dan berbahasa Prancis yang gue nggak tau satu kata pun artinya.

Sebenarnya, ada dua lagu yang gue lupa taruh, yaitu Brand New Day punya Kodaline, ama Solo-nya 009 Sound System. Mungkin di postingan berikutnya aja gue letakin.

Tips nyari ‘Lagu Jalan’ punya elu sendiri:

  1. Ga perlu buat nyari lagu bertema tentang perjalanan. Pilih lagu yang paling bikin lo nyaman pas sendirian. Mau lagunya kelas band-band tengil atau lagu mainstream pun kalo nyaman, silakan.
  2. Lagu elu, selera elu, gadget punya elu, yang dengerin elu sendiri, jangan sampai ada intervensi dari orang lain atau dicela, atas pilihan lagu-lagu kita. Tinggalin aja orangnya.
  3. Yang banyak kejadian, banyak orang yang masang lagu-lagu nyentrik di gadgetnya, biar dianggap gaul. Tapi nggak pernah sekalipun diputer. Dipajang doang. Dan ngerasa bangga kalau gadgetnya diutak-atik oleh orang lain, dan daftar lagunya diliatin. Berasa naik tingkat, kalau terdapat lagu-lagu asing, dan banyak yang nggak ngeh siapa penyanyinya.
  4. Kenapa daftar lagu gue di atas cuma ada satu lagu berbahasa Indonesia? Ya karena emang lagu-lagunya Chrisye itu enak banget didengerinnya sekarang ini. Nggak berasa di panti pijet seperti lagu-lagunya Payung Teduh atau Danilla. Perkara timing aja kok.
  5. Usahakan lagu yang elu punya di gadget itu adalah resmi. Jika berkali-kali elu kedapatan lagunya hasil ngebajak, terus ada tulisan album yang nggak jelas, berarti elu gak pantes disebut fans. Dan omongan elu tentang musik bakal kepental kemana-mana ama gue. Musisi bikin karya itu capek loh.
  6. Kalau featured image gue diliat baik-baik, ada satu lagu di sana. Judulnya Gopek Lagi, yang nyanyi Dewi Purwati. Genre-nya, dangdut. Ada juga ost film India, yaitu Dilwale, judulnya, Gerua.

Iya, gue juga suka satu dua lagu dangdut atau lagu India pas lagi ngelancong. Terus, kenapa? Masalah?

November, 2016

Iklan

2 comments

  1. Ton, masukin dong lagu lagu theme song yg keren keren ala national geographic kayak Divinity by Dj Porter Robinson, its time by imagine dragon itu bikin semangat ngetrip menuju tempat baru (feels like a natgeo traveller banget lah) . Sama deh kebiasaan kita , setiap traveling mesti pasang headset mp3 player sambil menerawang pemandangan diluar kendaraan.

    • Lagu kayak Natgeo asli lumayan banyak Mpok. Cuma, banyak yang nggak ada tautannya di Youtube. Makanya, nanti mungkin bakal ada jilid kedua untuk lagu traveling kali, ya? Hahaha.

      Tentang kebiasaan, toss dulu kitaaa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s