Berlama-lama di Tanjung Bira (South Celebes Story Part I)

Biasanya gue bakal ngeblog cerita perjalanan nggak sampe seminggu begitu kelar gue tiba di rumah, pulang, atau udah madep layar laptop. Tapi karena satu dan lain alasan, cerita gue beberapa hari di Bulukumba pun gak kunjung kelar. Numpuk doang di draft. Typical.

Bulukumba adalah salah satu tempat yang gue kunjungi dalam perjalanan selama dua minggu di Sulawesi Selatan, Juli lalu. Selain belum pernah ke sini sebelumnya, pemandangan pantainya yang ajib di internet seliweran di kepala.

Gue buang jauh semua ekspektasi buat ngeliatin pantai pasir putih, laut biru yang tenang, atau tebing karang yang ajib. Karena banyak kejadian, lain pemandangan kartu pos dan kalender, lain pula pemandangan sebenarnya di sana. Banyakan yang beredar kan, multiple editing. Segala pemandangan di kontrasin, saturasiin, pas nyampe di tempat tujuan, zonk.

Nyatanya gue salah besar.

gopr5557-steller

Laut yang lega, hamparan pasir putih bikin adem, nggak banyak orang berkeleliaran, itu ternyata ada manteman. Satu keberuntungan yang gue peroleh mungkin karena saat itu bulan puasa, jadi nggak banyak orang yang datang dan pengen buat bikin kegiatan di pantai. Seru, kan?

Eh, gimana kalo gue ceritain dari awal aja?

SAAT DI MAKASSAR

Setibanya di bandara Sultan Hasanuddin, ada Kak Sarni -kenalan gue-  yang ngejemput untuk dianterin di Makassar Guest House, tempat gue bermalam sebelum besok pagi berkelana. Gue pesen guest house-nya via aplikasi daring, jadi dapet potongan dikit. Biaya: Rp.210.000

Bahkan malamnya, gue diajak ke beberapa tempat sekaligus dikenalin dan ngobrol bareng tiga anak revi.us yang ramah banget, termasuk di dalamnya ada si Aan, yang nulis Tak Ada New York Hari Ini. Tuker pikiran santai aja kok. Gak ngomongin bisnis. #ealah

Agak siangan dikit besoknya, dengan Go-Jek, gue tiba di Terminal Mellengkeri. Karena ini adalah terminal bus-mobil yang bakal ngebawa gue ke Bulukumba. Biaya: Rp.24.000

gopr5454-steller

Karena nggak ada dana lebih buat nyarter satu mobil, akhirnya gue harus nunggu sampai beberapa jam buat berangkat bareng penumpang laen. Sebenarnya, ada sih bis reguler, tapi nanti berhenti di pelabuhan Selayar, dan jalan kaki dikit udah nyampe di Tanjung Bira. Pada dasarnya gue yang ogah capek, gue lebih milih mobil pribadi. Biaya : Rp.70.000-80.000. Ada kok nomer kontak supirnya kalo mau.

DALAM PERJALANAN

Total penumpang 6 orang, termasuk gue. Dari Makassar, dikasih tau kalo perjalanan bakal makan waktu 5-6 jam. Karena harus ngelewatin beberapa kabupaten, misalnya Gowa, Takalar, Jeneponto, Bantaeng, dan terakhir Bulukumba.

gopr5462-steller

Pertengahan perjalanan, gue baru keinget, charger hp khusus internetan ketinggalan di guest house. Sedihnya bukan kepalang, ededeeeeh. Gimana mau eksis di media sosial kalau gini caranya?

Akhirnya, gue posting, kalo beberapa hari ke depan, gue bakal minggir dari internet, sekaligus nyari pembenaran, bahwa gue mungkin harus nikmatin pelesiran gue kali ini, nggak keganggu dengan bunyi trang tring pemberitahuan. Okedeh.

Secara keseluruhan, kabupaten-kabupaten yang gue sebutin di atas punya keunikan wisata masing-masing. Kayak di Gowa, ada air terjun Parangloe, dan istana kesultanan; ada pantai Galesong di Takalar; ada soto Kuda di Jeneponto; dan pantai Marina di Bantaeng. Bisa dipastiin bakal melar jadwal gue di Sulsel kalo ikutin kata hati ngunjungin tuh tempat satu per satu. Jadi PR aja deh.

TIBA DI BULUKUMBA, TANJUNG BIRA

Gue tiba di Bulukumba sesaat sebelum bedug adzan Maghrib. Dan tujuan gue adalah Sunshine Guest House. Tapi sebelumnya, harus nganterin dua orang penumpang ke Pelabuhan Selayar  yang belakangan gue tau, adalah pembuat kapal untuk digunakan di Labuan Bajo.

gopr5485-steller

Mereka berdua tinggal di salah satu kapal yang ada di foto di atas. Setiap harinya. Dari sini keliatan, kalau matahari tenggelam di pantai Tanjung Bira Bulukumba emang gak boong. Teduh.

SUNSHINE GUEST HOUSE

Begitu gue dateng di Sunshine, gue disambut ama gonggongan anjing. Njir, salah apa gue yak? Belum apa-apa udah disalak. Dan ternyata itu adalah anjing piaraan pasangan pemilik tempat ini, Nini dan lakinya, Gav, bule kebangsaan Inggris.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Gue di sini buat semalam doang, karena pas gue pesen dari sebulan sebelumnya, dia bilang, kamar yang tersedia cuma semalam. Dan ini termasuk yang disaranin di Lonely Planet, dan juga TripAdvisor, karena paling  murah. Dan selalu rame. Biaya: Rp.150.000.

Untuk biaya itu, gue bisa dapetin pemandangan bagus, ada pool buat maen biliar, majalah dan buku-buku impor, hammock, dan nggak jauh dari Pantai Bira, plus sarapan/makan sahur.

Malemnya, kelar makan cemilan, karena di sini nggak nyediain makan malam, gue ceritaan bareng ama Nini. Macem-macem. Makanya gue sekalian tahu, kalo nama Sunshine ini diambil dari nama anak perempuannya. Gue bahkan ngobrol dan maen pasang tatoo temporer bareng. Oh iya, Sunshine juga sekolah dan ngaji bareng anak-anak lainnya di sana. Semula gue pikir, dia bakal ikut home schooling gitu, nyatanya nggak.

Minusnya guest house ini adalah, agak berdebu. Kasur kapuk, kamar mandi di luar, kipas angin itu wajar banget dengan harga minim gitu. Tapi kalo berdebu dan apek, ya agak dikit ogah juga. Makanya gue nggak nyesel, pesen kamarnya semalam doang.

Plusnya, pengumuman yang ditempel deket rak majalah di Bare Foot Area, sangat informatif. Nini nggak segan buat ngasih rekomendasi tempat makan, numpang wi-fi, ngelondri pakean, mobil antar jemput ke Makassar, dan carteran kapal. Semuanya dikasih tau plus nomer kontak dan harganya. Kayak nggak takut nggak kebagian rejeki, hehehe.

Esoknya, agak siangan dikit, sebelum gue harus check-out, gue nyempetin jalan kaki nyusurin sepanjangan Pantai Bira.

Hasilnya:

g0465580-steller
Tatto di tangan kiri hasil ceplakan Sunshine.

Kece.

I mean, gue doang turis dalam negeri yang sibuk seliweran sepanjang Tanjung Bira. Karena yang laen itu bule semua. Termasuk dua bule pelit yang nggak mau share-cost buat nyewa kapal hoping island, dan satu bule yang minjem batrei GoPro dan lupa ngembaliin. Ntar aja deh ceritanya.

SALASSA GUEST HOUSE

Gue pindah ke Salassa Guest House siangnya. Tempat ini juga paling rame didatengin backpacker, karena harganya yang miring. Satu kamar biasa plus sarapan Rp.175.000. Dengan fasilitas yang sama seperti Sunshine. Dan pemiliknya, Pak Erik, baek banget. tinggal telpon aja kalau mau pesen kamar.

gopr5625-steller

Asiknya di sini, makanannya enak. Dalam artian, makanannya selalu ada, yang penting siap untuk nunggu. Sesuai slogan yang ada di papan pengumuman di situ “Kita Bikin Makanan Pake Cinta, Jadi Tolong Sabar, Ya?” pake bahasa Inggris. Modal cinta doang, gapake bumbu, dan bahan-bahan lainnya. Hahaha.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Diantara banyak bule yang gue temuin, dua diantaranya adalah yang paling seneng gue ajak ngobrol. Mereka berdua adalah pasangan asal Cekoslovakia. Gue ajak jalan, ajak hammockan di pinggir pantai, hayok aja. Sayang, lupa nama mereka.Susah diapalin.

Sorenya, gue pinjem motor punya Pak Eric, kepengen banget ke Pantai Apparalang, sekitar setengah jam dari Tanjung Bira. Karena gak bisa seharian, soalnya besok sudah ada yang pesen duluan, gue pun minjem setengah hari doang, dengan catatan, jam 10 pagi harus dibalikin motornya. Deal. Biaya: Rp.40.000.

Gue pikir ke pantai ini gampang, tinggal sorong pake motor aja. Ternyata ada tanjakan dan turunan lumayan curam. Mana gue sendirian lagi. Udah gitu pas udah tiba di tempatnya, nggak ada orang. Penjaga loket dan parkir pun kosong. Lapak-lapak yang biasanya jualan makanan pun, nggak ada. Agak merinding, kapten.

Nekat masuk ke dalam, gue pun ngelihat pemandangan keren di sini. Persis kok seperti di internet. Kebayang kalo pake kamera canggih, gue bakal jumpalitan yoga-an di sini. Tapi seperti di gambar yang terlihat, pantai di sini nggak cocok buat snorkeling. Ombaknya persis Syahrini. Hempas sana hempas sini. Kalau nekat mau berenang, ya harusnya pake life-jacket.

Karena hari udah sore, dan gue masih aja sendirian di sini, akhirnya harus balik kanan, pulang ke penginapan. Tentunya, nggak lewat jalan semula. Papan penunjuk jalan yang ada di situ pun ngimbau, pengunjung yang masuk dan keluar arah jalannya pun beda.

Sampai di perjalanan, waktu nunjukin kalo bentar lagi saatnya buka buka puasa, gue milih neduh dan minum teh anget di sebuah kafe di tepi jalan. Namanya, Lahongka Panorama. Kafe ini edan. Karena terletak di ketinggian, dengan pemandangan wah. Pak Arwin, pemilik kafe itu, bahkan sekaligus tuan tanah puluhan meter di sampingnya. Sangat strategis. Tanahnya bisa dibangun apa aja di situ.

g0665746-steller

Karena bekal sepik-sepik ama pak Arwin, gue pun diajak untuk buka puasa bareng ama keluarganya. Masya Allah… Buka puasa dengan keluarga yang baru aja gue kenal di tempat seperti ini, sepanjang mata ngeliat yang ada hanya hijau dan laut di kejauhan, nggak kerasa air mata gue meleleh pas nyeruput teh anget begitu kelar beduk Maghrib. Rejeki mah ada aja, Ton.

Setelah pamit pulang, gue langsung istirahat, supaya nggak kesiangan buat makan sahur di penginepan. Menu Salassa ini berkisar antara Rp.25.000 – Rp.50.000. Gue pesen gado-gado ama teh anget buat sahur cukup dengan Rp.30.000.

SUSUR PANTAI-PANTAI

Sebelum motor harus dibalikin ke Pak Eric, gue puas-puasin ngejelajah dulu.

g0495644-steller
Bikin hammock dulu.
g0145762-copy-steller
Sayang, nggak bisa yogaan di tempat sedap kayak gini.
gopr5552-steller
Ngeliat resto phinisi
g0455812-steller
Pose kaki itu wajib.
g0275782-steller
Penginapan di Pantai Bara
g0235778-steller
Tuh, kalau mau kemping.
g0375802-steller
Sampai ke ujung-ujung
g0705837-steller
Pantai Pussahelu

Pantai Pussahelu sepertinya urutan terakhir pantai yang ada di Tanjung Bira. Karena setelah puas ngeliat-liat, saatnya gue balik buat istirahat, dan ngobrol-ngobrol bareng bule Ceko tadi. Karena stamina gue cukup buat jalan-jalan doang di pinggir pesisir.

Malamnya, hadir tiga bule, dua cewek asala Amerika, dan satu orang asal Belanda. Awalnya sih baik-baik aja, pas ngomongin tujuan wisata kita buat snorkeling di pulau Liukang dan pulau Kambing. Eh, pas gue tanya buat share cost, di sinilah gue mulai empet.

Satu kapal kecil bermuatan 6 orang yang nganter kita ke dua pulau itu biayanya Rp.650.000-800.000. Ya jelas aja dong gue ajak mereka bertiga buat share cost, karena mereka juga nyari kawan. Empat orang kan paling mentok seperempat harganya. Eyalahdalah, mereka bilang mau cari dua orang lagi.

Gue tanya apakah mereka dah punya temen, yang bakal mau gabung ama kita, jawab mereka: “We will waiting for the next two person. Cheaper.” Gue: “Yeah, I know it’s cheaper but, do you have a back up plan if tommorow we don’t get one?”. Mereka: “Then, we still waiting. We can’t afford that price.” Xian ying. Gini-gini nih, tipe bule yang medit. Gue pikir bule kere cuma ada di Thailand ama Bali, ternyata di Tanjung Bira juga ada.

Gue balik tidur, simpen tenaga aja. Daripada kesel denger mereka bertiga ngomong “It will be amazing.” Ratusan kali. Kuwampret. Kalau mau beneran amzing, ya langsung aja nyebur besok. Ini segala mau nunggu orang sampe full tank. Sementara makan mereka bejibun, masak nggak bisa buat bagi biaya speedboat sih?

KE PULAU SENDIRIAN

Akhirnya gue putusin buat naik speedboat sendirian. Ini adalah faktor X kesekian yang pernah gue alamin. Karena emang nggak ada rencana buat ngemubazirin duit banyak buat biaya sekapal. Cuma karena hari ini adalah hari terakhir gue di Tanjung Bira, makanya gue bela-belain

g0487479-steller

Yang bawa speed itu namanya Pak Alief. Gue dapet harga super murah dari dia. Hahaha. Nomer telponnya, masih gue simpen untungnya.

g0477464-steller

g0467461-steller

Oke, akhirnya gue pun snorkelingan. Gue nggak bisa ngambil banyak foto dalam air buat dokumentasi. Puasa ngehalangin gue buat beraktifitas dalam air kelewat banyak. Kan ntar aus, ntar laper, ntar khilaf lagi.

Sempet-sempetin juga buat liat kolam buatan yang isinya penyu dengan biaya masuk Rp.10.000. Siangnya, gue bersiap buat ke Tana Beru dan Tana Towa Kajang. Ceritanya ada disini 

TIPS:

1. Sebaran tempat bermalam mulai dari homestay ratusan ribu hingga resort jutaan rupiah, BANYAK. Tinggal pilih sesuai dana. Dan jaraknya berdekatan. Jalan kaki juga bisa.

2. Terdapat satu minimarket sebelum gerbang Tanjung Bira, dua ATM (BNI, BRI) di pintu masuk pelabuhan ke Pulau Selayar. Dan operator ponsel Telkomsel yang meraja di sini.

3. Ada beberapa fasilitas hotel menengah ke atas yang menyediakan wifi dan kontak untuk aktifitas menyelam. Semuanya dalam tulisan yang mudah dilihat, alias besar besar di sepanjang jalan.

4. Tempat menyewa motor setau gue ada 4. Salah satunya di Salassa Guest House. Rentang harga 70-80 ribu rupiah. Sangat dianjurkan kalau mau lebih dari sehari, karena ada tiga pantai di kabupaten ini yang masih asri selain yang gue sebutin di atas. Gue gak bakalan kasitau di sini. Cari sendiri.

5. Kalau mau ngemping, silakan ke Pantai Bara. Biaya Rp. 25.000 untuk kebersihan, jika menggunakan perlengkapan sendiri.

6. Hindari waktu liburan atau akhir pekan ke Pantai Bira, karena turisnya lebih kurang kayak di Kuta Bali. Tumplek blek dan dijamin gak bisa dapetin gambar kayak gue di atas.

7. Warga lokalnya ramah-ramah. Dan nggak norak minta foto-foto ama bule yang lalu lalang, saking biasanya. Ini tandanya, pariwisata di sini udah mulai positif. Digenjot ama pemerintah setempat.

8. Beramahtamahlah dengan penduduk di sana. Siapa tau, makanan buat buka puasa dikasih, saat mau ke suatu tempat digampangin, biaya dimurahin seperti gue.

 

Bersambung…

Kalau mau liat video-nya, gue ada. Pas bagian lagu Goldroom-Embrace, ya?

 

Iklan

13 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s