Happy New Year from Penjual Gorengan II

Harusnya, gue mosting blog ngucapin selamat tahun baru jauh sebelum hari ini. Tapi emang, nulis dan nyari waktu luang sejam dua jam itu susahnya bukan main. Belum lagi ngumpulin mood, nyiapin ritual kayak kopi item pait secangkir, laptop dengan baterai keisi penuh, dan menyepi sebentar tanpa distraksi apapun.

Well. here it goes.

Ketika bulan Desember bakal berakhir, banyak yang nanya, “Dimana bakal ngerayain akhir taun?”, “Di taun 2015 ini, apa yang udah lu capai?”, “Resolusi taun 2016, apaan?”, dan lain sebagianya, dan seterusnya. Pertanyaan-pertanyaan golongan racun yang sebenarnya paling males untuk dijawab. Belum lagi ajakan liburan buat ngabisin waktu peralihan tahun yang gencarnya ngalah-ngalahin diskon supermarket.

Seumur-umur, gak pernah ngerayain malam tahun baruan dengan gegap gempita, di bawah letupan gelegar kembang api, dan meluk sahabat-sahabat sambil diiringi Auld Lang Syne ampe pagi. Sebenernya pengen. Biar berasa kayak film-film Hollywood. Cuma gak pernah kesampaian.

Taun baru yang paling gue inget itu sekali. Pas di Jakarta, sewaktu Ungu bikin konser gretongan di Monas. Bisa dibayangin, puluhan ribu orang nginjek rumput, nyampah di landmark kebanggan Indonesia itu, dan… gue harus berakhir di tenda medis, gara-gara petakilan di depan panggung dan kepala gue kejedot di besi barikade. Gak parah, cuma pas kejedot, kacamata yang gue pake pecah, dan ngiris kulit kelopak mata ampir tiga senti.

Sedari sore, gue udah nyiapin beberapa botol aqua tanggung buat dijual malemnya. Gak usah heran, dulu gue ngegembel di dtasiun Juanda. Karena pedagang asongan gak dibolehin masuk, gue ngakalin pake tas punggung. Pas udah nyampe di dalam, sibuklah gue nawarin orang-orang yang kehausan, dari area air mancur, patung Diponegoro, sampe di pojokan-pojokan taman. Asli, gue tau banget spot orang pacaran, ampe ngewek hore di tempat ini. Modal sebotol 3500, gue jual ceban. Untung 7500. Yang beli mah banyak aja. Jadi, begitu jualan udah abis, gue nonton konser.

Malam itu juga, gue terperangah. Pemkot DKI Jakarta berani bayar kembang api ampe miliaran rupiah buat ngehibur penonton,plus pedagang, plus artis yang tampil, plus pencopet cs, selama limabelas menitan gak berenti, dengan warna warni ledakan di angkasa Jakarta. Dari tenda pengobatan, gue cuma bisa dengar pas Ungu, Ari Lasso, dan Utopia ngitung waktu mundur ke taun… Ais, gue lupa.

Pergantian taun-taun berikutnya, gue mendadak ilfeel. Karena ketika hari itu tiba, yang bisa gue lakuin sama kayak serombongan manusia menyedihkan yang lainnya. Sibuk bikin resolusi. Tempatnya yang beda. Di diskotik, udah. Di pantai, udah. Di kamar hotel, udah. Bareng kakak tercinta sambil bakar-bakar makanan, udah. Di tempat kerjaan, juga udah. Apalagi?

Dua taun terakhir ini, gue bisa ngelakuin hal yang dulu banget jarang bisa gue bayangin. Ngerayain tahun baru, dalam perjalanan menuju ke suatu tempat. Entah sambil jalan kaki kek, naik motor, naik mobil, atau pesawat. Yang penting, sambil jalan. Nggak berenti. Seru aja. Jadi, nggak berlaku untuk yang terjebak kemacetan, ya? Oke.

I did it. Perjalanan pake sepeda motor, nembus jalan trans antar provinsi di pulau Kalimantan, ngelewatin salah satu jembatan panjang di Indonesia, bareng sahabat yang mau kalang kabut gue mintain tolong, ngeliatin hal baru untuk kesekian kalinya, berhasil gue bikin. Sederhana banget. Gue juga nggak minta banyak. Karena apa yang gue dapet di taun 2015 kemaren, udah banyak.

Sepanjang taun kemaren, apa yang gue dapet?

  1. Jalan-jalan gratis. Ke beberapa tempat. Dikasih duit saku pula.
  2. Masuk di start-up asli bikinan kumpulan anak-anak muda kota Samarinda, mereka tengil bukan maen, tapi dengan karya yang gak maen-maen. Namanya undas.co 
  3. Bisa bikin tiga-empat asana yoga tingkat mahir. Warbiyasak.
  4. Nyiar lagi. Di stasiun radio feimes Samarinda.
  5. Jadi notulen dengan bayaran tinggi. Iya, ini side job.
  6. Ini mungkin yang paling gede. Pernah gue ngerayain dalem hati. Waktu, setahun gue nyemplung di dunia PAUD. Pendidikan Anak Usia Dini. Lu heran? Sama. Gue juga masih heran.

Sama seperti konsep Yin-Yang. Selalu ada datang pergi, keluar masuk, baik buruk, dan macem-macem. Ada beberapa hal yang bikin nyeseknya ngempot banget di dada. Misalnya, ada beberapa tiket yang, mau nggak mau harus angus, karena rencana hepi-hepi, selalu bentrok ama kerjaan. Berulang kali ditegor ama atasan di tempat ngajar, belum lagi kepala studio, dan editor. Maklum, di musim baper yang melanda segala usia, gue termasuk yang agak gampang nge-down. Atau yang paling ngehits, berhubungan ama cewek psycho, sampe gue bela-belain bikin blog, buat nginget momennya. Itu baru sebagian kejadian nggak asik di taun 2015.

Gue nggak mau nyeritain semuanya. Gila aja, di media online gue mesti gebyar-gebyar semua kehidupan pribadi. Itu nggak bagus. Skema share-screenshot-mass bullying adalah bahaya yang ngancemnya tahap serius di era kekinian ini. Mangkanya, kebanyakan yang gue posting,  biasanya hal-hal seru dan norak, biar yang iri ama gue tambah menjadi-jadi. Yaiyalah, elu hidup hanya sekali. Dari sini, gue mulai bikin ancer-ancer buat bikin kehidupan gue lebih baik dari kemaren. Namanya, Harapan.

Tepat tanggal 31 Desember, gue udah break sementara dari kerjaan gue di radio. Meskipun kepala studio sudah akan menerima gue lagi kalau ke depan gue bakal balik, tapi gue tetap ngerasa nggak enak. Absen gue kotor banget dengan tulisan ijin ini, alasan itu, mangkir nggak jelas, bikin tanggal merah sendiri, dan rangkaian kejahatan dunia perijinan masuk kantor lainnya.

Pas 1 Januari kemaren, gue udah uninstall Blackberry Messenger, salah satu guilty pleasure app di ponsel gue. Drama banget pas gue tekan ikonnnya agak lama, dan muncul tanda silang kecil di bagian kanan atas. Pelan-pelan, dengan tekad mbulet, akhirnya gue apus. Di satu sisi, aplikasi ini sangat ngebantu gue dapetin informasi yang paling gres, ngobrolin banyak hal, temenan dengan penjual daring, dan sarana yang paling banyak dicari ketika tukeran kontak dengan orang baru. Di satu sisi lainnya, bayak waktu kerjaan kesita sebagian karena sibuk jadi keyboard warrior begitu denting pemberitahuan masuk. Yaaa… mau gimanapun juga, gue harus milih. So, au revoir, BBM…

2 Januari, dalam perjalanan pulang dari Palangkaraya, menuju Banjarmasin, kemudian Balikpapan, sebelum berakhir ke Samarinda, gue punya cerita bagus, yang bisa gue tulis ntar-ntar kalo lagi rajin. Empat kode area gue injek, jek. Sekaligus ngejawab keluhan temen-temen yang ngebaca blog ini (tapi sangat jarang buat komentarin, kan kampret.) supaya menyertakan hal-hal rinci. Contohnya, pakaian yang gue pake kalo lagi pelesiran, catatan perjalanan, sampai remeh temeh yang laen.

4 Januari, ada panggilan masuk ke telpon gue. Katanya gue dipilih, dan rencananya bakal mau dijadiin Brand Ambassador oleh sebuah produsen rokok ternama. Yang kemaren ngehajiin gue nonton Soundrenaline. Katanya lagi, mereka lagi nyari orang-orang terpilih buat dijadiin wakil dari enam bidang, yaitu : Fotografi, Visual Arts, Fashion, EDM, Automotive, dan Adventure. Nah, katanya profil gue sangat bagus untuk bidang yang terakhir, yaitu Adventure. Segala twitter, instagram, ampe blog ini pun dikuntit ama mereka. Namun, nasib berkata laen. Umur gue udah lewat dari batas yang mereka tentukan.

6 Januari, salah satu guru pendidik yang udah lama banget ngajar di PAUD gue kerja, mendadak ngundurin diri. Semua pegawai jelas kaget. Karena mereka nggak nyangka, sebuah pilihan ternyata bisa membuat perbedaan untuk orang-orang di sekitar kita. Dengan alasan yang sangat masuk akal, akhirnya mulai bulan depan, kita bakal kehilangan satu rekan kerja terbaik yang pernah gue dan sekolah gue punya. Dan yang paling bikin kaget lagi, gue yang harus ngegantiin posisinya di salah satu sentra. Tanggung jawab gue akhirnya harus dinaikin kadarnya.

7 Januari, hari ini. Gue bisa nikmatin hari dengan biasa. Bangun tidur lebih cepat dan ngejalanin kerjaan dengan semangat. Sampai akhirnya blog ini gue bikin.

Taun ini, adalah tahunnya Monyet Api. Tepatnya nanti pas tanggal 8 Februari, pas taun baru Imlek. Walaupun di ajaran agama gue, hal-hal ngeyakini zodiak dan shio adalah haram, dan so called kafir, tetep gue seneng aja tuh, ngintipin ramalan asmara, keuangan, dan kesehatan. Apalagi di bagian yang bagus-bagus. Bodo amat ama cocoklogi. Selagi gue nggak termasuk dalam kelompok pemuja Pareidolia, gue masih dalam batas aman sentosa kok.

Prakiraannya, di taun 2016 adalah waktu yang tepat buat nunjukin semua bakat dan ketrampilan. Sesuai dengan pepatah Tiongkok, jika semakin tinggi Monyet manjat pohon, maka pantatnya bakal keliatan. Artinya sih lebih kurang, embrace yourself! Jadi, kenapa harus bilang nggak, kalau emang lo itu punya potensi? Ngapain harus sembunyiin bakat lo, kalo emang hal itu justru bikin lo dapet untung? Ngapain harus ngerasa rendah diri, disaat kita sedang ngadepin MEA 2016?

Semisal ketrampilan lo banyak, tapi juga jangan bikin lo jadi orang kemaruk. Pilih yang sekiranya bakal bikin lo maju. Nggak ada orang yang bisa mengerjakan banyak hal dalam satu waktu. Tangan lo cuman dua, bukan tangan Betari Durga. Siapin energi buat ngejar satu dua hal. Lebih dari itu, lo keteteran, kecapekan, ngos-ngosan, dapet keringet doang. Jadilah Monyet Api yang selalu ingin tahu, tapi nggak lupa tahu diri. Cerdas menangkap peluang dan menciptakan imajinasi.

Harapan gue di tahun ini adalah, gue senantiasa selalu punya harapan. Hope makes you alive. Hope makes you a human.

Dua alinea terakhir, itu catatan pribadi buat gue ndiri.

Monyet
Source : youtube

HAPPY NEW YEAR, EVERYONE!

 

 

Iklan

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s